Kejayaan Anak Melayu Di Peringkat Antarabangsa Yang Senyap Dari Berita Malaysia

Read Time:3 Minute, 26 Second
Kejayaan Anak Melayu Di Peringkat Antarabangsa Yang Senyap Dari Berita Malaysia

THEFRONTMEDIA NEWS TEAM
Ogos 29, 2021 22:39 PM

THEFRONTMEDIA.CO – Dr. Farah Roslan seorang pakar bedah dalam latihan di Hospital Umum Northampton yang baru-baru ini membantu memperkenalkan tudung pembedahan sekali pakai dengan kerjasama Royal Derby Hospital.

Pernahkah anda mendengar istilah “Hijab Sekali Pakai atau Tudung Steril Pakai Buang”?

Mungkin, anda sudah membacanya. Kepada mereka yang belum, inilah yang perlu anda ketahui!

Di seluruh dunia, wanita Muslim yang memilih untuk memakai hijab telah memasuki pelbagai sektor penting, mulai dari pemadam kebakaran seperti Amber Von Grat, yang menjadi terkenal sebagai pemadam kebakaran berhijab pertama di Kanada, hingga pasukan polis seperti UK di mana anggota pasukan Muslim dibenarkan memakai tudung dan bahkan mempunyai pakaian seragam khas yang longgar yang dibuat untuknya.

Ini tidak berbeza dalam sektor penjagaan kesihatan, dan sekarang seorang wanita Muslim dari Malaysia telah menciptakan cara bagi profesional kesihatan wanita untuk terus melakukan pekerjaan mereka dengan selesa sambil mengutamakan keselamatan pesakit mereka.

“Saya sangat gembira dan tidak sabar untuk melihat apakah kita dapat menyokong ini secara nasional.” – Farah Roslan

Doktor Farah Roslan, seorang doktor pelatih yang bekerja di Lincolnshire, United Kingdom, telah memperkenalkan tudung steril pakai buang untuk digunakan oleh kakitangan hospital di bilik pembedahan. Menurut BBC.com, Dr. Farah Roslan mendapat idea ketika dia masih bergelar seorang pelajar perubatan di University Hospitals of Derby dan Burton NHS Trust berikutan masalah jangkitan yang berkaitan dengan tudungnya.

Kami membacanya dalam sebuah artikel dan kami sangat terkejut! Semuanya bermula dengan usaha dan pengalaman yang dihadapi oleh doktor Malaysia yang sangat muda. Dia dikenali sebagai Dr Farah Shaheera Roslan.

Menjadi seorang doktor yang berhijab, selalu ada perasaan cemas ketika anda berada di bilik yang sama dengan profesional perubatan lain yang tidak berhijab. Keresahan boleh terjadi dengan memikirkan apakah tudung anda sesuai dengan kebersihan, atau jika anda perlu mengganti tudung anda dengan sesuatu yang tidak selesa. Sebagai doktor yang kebanyakannya berada di Jabatan Kemalangan dan Kecemasan, sering diperiksa sebelum ke bilik pembedahan untuk pemerhatian.

Dia berkata: ‘Saya menggunakan tudung yang sama sepanjang hari yang jelas tidak bersih atau sesuai.

“Saya tidak merasa selesa untuk melepaskannya dan saya ditarik keluar dari bilik pembedahan, dengan hormat, kerana kawalan jangkitan. ‘Jalan tengah harus dijumpai di antara kod pakaian kerana iman dan semangat untuk berada di teater operasi. “Saya sangat gembira ilham saya menjadi kenyataan dan tudung ini kini tersedia untuk semua kakitangan.

Dia mempunyai pengalaman di mana dia diberitahu untuk menjadi seorang ortopedik yang tepat, yang kadang-kadang memusatkan perhatiannya dari apa yang terjadi di depannya, kepada apa yang ada di kepalanya membuatkan dia tidak berasa selesa. Farah melakukan banyak penyelidikan dan mendapati bahawa banyak wanita yang memakai tudung mengalami masalah dalam bilik pembedahan. Terutama pada tahap emosi di mana mereka merasa malu atau cemas. Bayangkan berjalan ke tempat kerja setiap hari dengan perasaan murung.

Oleh itu, dia memutuskan bahawa sesuatu harus dilakukan. Semuanya bermula dengan bertemu dengan pakar mikrobiologi perunding dengan minat yang khusus dalam polisi kod pakaian dan kawalan jangkitan. Dia mendapat pandangan yang mendorongnya untuk berbicara dengan sumber lain juga. Dia melangkah dan bercakap dengan wakil dari Persatuan Perubatan Islam Britain untuk membincangkan apa yang telah dilakukan untuk mengatasi masalah ini di dalam masyarakat. Dia dibantu oleh banyak profesional di sekitarnya yang menyebabkannya menemui pembekal dari seluruh dunia untuk membantunya.

Setelah reka bentuk diputuskan, dia menunjukkan gambarnya dalam inovasi terbarunya kepada penyelia dan mereka cukup gembira untuk meluluskannya. Seminggu selepas itu, timbalan ketua pengurus teater UHDB menghantar e-mel kepadanya secara peribadi untuk memberitahu, bahawa mereka telah memerintahkan kumpulan tudung sekali pakai mereka untuk dibekalkan kepada semua teater pembedahan mereka dalam kepercayaan mereka.

Kami sangat berbangga dengan anda Dr Farah! Usaha dan kerja keras anda akan dihargai dan dihargai oleh mereka yang memerlukannya dalam industri perubatan, sekarang dan bertahun-tahun akan datang!

Kami di THEFRONTMEDIA berharap video ini dapat memberi inspirasi kepada lebih banyak wanita Muslim untuk menjadi pakar bedah masa depan. Tidak ada yang mustahil jika kita bersama-sama berfikir, terus berinovasi dan menerapkan nilai-nilai Islam dalam operasi. Semuanya bermula dengan niat tulus kita untuk membuat perbezaan besar demi kemajuan dalam Pembedahan dan Penjagaan Kesihatan. Wanita Muslim Malaysia apabila diberi peluang dapat melakukan keajaiban.

THEFRONTMEDIA

0 0
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *